Ekonomi Inggris Pincang Menjelang Akhir Tahun Fiskal

Indonesian Radio 9 views
Pada Januari 2020, kurang lebih 2 tahun yang lalu, Inggris resmi keluar dari Uni Eropa. Tali pusar akhirnya terputus, dan sudah waktunya bagi pemerintah untuk memenuhi janji Brexit-nya.

Dan ada janji lain yang layak disebutkan; pemotongan PPN atas tagihan energi yang akan menghemat rata-rata rumah tangga £64 per tahun. Baik pada musim semi 2022, orang mungkin melihat tagihan energi mereka berlipat ganda karena krisis energi yang tidak terduga!

Dan sebagai akibat dari harga energi yang lebih tinggi, Pusat Penelitian Ekonomi dan Bisnis memperkirakan pada tahun 2022, keluarga khas Inggris akan menghabiskan £ 1.700 lebih banyak per tahun untuk biaya rumah tangga dengan tingkat inflasi naik ke level tertinggi dalam satu dekade.

Tentu tidak ada yang bisa mengabaikan fakta bahwa kita masih berada dalam cengkeraman pandemi global. Puluhan ribu orang telah meninggal di Inggris akibat COVID-19, meskipun negara itu menjadi yang pertama mulai memvaksinasi. Penguncian demi penguncian telah memakan korban. Dan sekarang kami memiliki varian Omicron baru.

Industri perhotelan terguncang dari pesan campur aduk pemerintah atas Omicron menjelang Natal. Diperkirakan akan kehilangan perdagangan senilai 300 juta pound selama liburan, dan beberapa bisnis telah memutuskan untuk tutup karena masalah kepegawaian, pembatalan, dan penurunan perdagangan secara keseluruhan. Jadi bagi mereka, ini sudah terlambat.

Menurut OECD, ekonomi Inggris mulai pulih dan diperkirakan akan mencapai tingkat sebelum krisis pada awal 2022 tetapi pertumbuhan akan bergantung terutama pada pengeluaran rumah tangga. Rata-rata keluarga menghabiskan 29 persen lebih banyak dalam minggu-minggu sebelum Natal, dan mungkin itu sebabnya meskipun Omicron, pemerintah telah memilih untuk mempercepat peluncuran dosis ketiga, dan tidak membatalkan Natal.

Add Comments