Seruan Genosida Muslim oleh Pemimpin Hindu Memicu Kemarahan di India

Indonesian Radio 5 views
Para pemimpin beberapa kelompok sayap kanan yang memiliki hubungan dengan partai yang berkuasa telah menyerukan pembersihan etnis minoritas di India, terutama 200 juta Muslim di negara itu.

Konklaf pidato kebencian selama tiga hari diselenggarakan oleh pemimpin Hindutva Yati Narsinghanand yang kontroversial dari 17 hingga 19 Desember di kota ziarah Uttarakhand, Haridwar, di mana banyak seruan untuk membunuh minoritas dan menyerang ruang keagamaan mereka.

Konklaf pidato kebencian selama tiga hari telah memicu kemarahan dan kecaman karena beberapa pemimpin agama Hindu menyerukan untuk membunuh minoritas dan menyerang ruang keagamaan mereka.

"Boikot ekonomi tidak akan berhasil. Kelompok Hindu perlu memperbarui diri. Pedang hanya terlihat bagus di atas panggung. Pertempuran ini akan dimenangkan oleh mereka yang memiliki senjata lebih baik."

Pembicara mengutip kekejaman massal 2017 terhadap Muslim Rohingya dan eksodus mereka dari Myanmar sebagai contoh dan menyerukan kebijakan serupa untuk memungkinkan pembersihan etnis Muslim di India.

Prabodhanand Giri menceritakan pertemuan itu dalam satu video, "Seperti Myanmar, polisi kami, politisi kami, Angkatan Darat kami, dan setiap orang Hindu harus mengambil senjata dan melakukan Safayi Abhiyan (pembersihan etnis). Tidak ada pilihan lain yang tersisa."

Polisi India mengatakan pada hari Jumat sebuah kasus telah diajukan terhadap para pelanggar karena mempromosikan ketidakharmonisan, permusuhan, atau perasaan kebencian antara kelompok yang berbeda.

India adalah rumah bagi salah satu populasi Muslim terbesar di dunia.

Kritikus mengatakan Perdana Menteri India Narendra Modi telah gagal untuk campur tangan dan menghentikan meningkatnya insiden serangan terhadap minoritas, penyalahgunaan agama oleh garis keras Hindu, dan intoleransi terhadap perbedaan pendapat di negara itu.

Add Comments