Bagheri: Verifikasi dan Jaminan Agenda Pembicaraan Wina Putaran Ke-8

Indonesian Radio 6 views
Sementara itu, koordinator Uni Eropa Enrique Mora mengatakan pembicaraan harus diakhiri dalam jangka waktu yang wajar, yang menurutnya harus dalam hitungan minggu daripada bulan. Mora mengatakan keputusan politik yang sulit perlu dibuat baik di Tehran maupun Washington.

Delegasi utama Iran untuk pembicaraan Wina mengatakan putaran kedelapan negosiasi yang bertujuan memulihkan Rencana Aksi Bersama Komprehensif (JCPOA) akan berfokus pada dua masalah verifikasi dan jaminan.

Ali Bagheri Kani mengatakan AS, yang menarik diri dari JCPOA pada 2018 di bawah pemerintahan Donald Trump, juga perlu memberikan jaminan bahwa AS tidak akan mundur lagi atau menjatuhkan sanksi yang melanggar kesepakatan.

Bagheri mengatakan kedua pihak akan membahas sanksi perbankan dan keuangan dalam beberapa hari mendatang.Iran mengatakan jika pihak lain menunjukkan siap untuk secara efektif menghapus sanksi dan memberikan jaminan yang diperlukan, pembicaraan dapat berakhir dengan sukses.

Pembicaraan akan berlanjut di tingkat para ahli dan wakil menteri luar negeri untuk hari-hari mendatang seiring upaya intensif untuk membuat prospek menantang dari JCPOA yang dipulihkan menjadi kenyataan.

Republik Islam Iran telah mengumumkan bahwa jika kesepakatan tercapai, pihak yang melanggar kesepakatan, artinya AS, harus menghapus sanksi terlebih dahulu. Iran harus memverifikasi penghapusan sanksi dan baru kemudian mengambil tindakan nuklir dalam kerangka JCPOA.

Tuntutan sah dan logis Iran telah mendapatkan jaminan dari sisi lain dan ini, serta masalah verifikasi, pada prinsipnya telah diterima oleh mereka tetapi diskusi perlu dilakukan pada mekanisme, kerangka kerja dan kriteria yang terlibat, untuk mencapai kerangka suatu kesepakatan.

Add Comments