Penutupan Masjid Prancis Bagian dari Taktik Pemilu Macron

Indonesian Radio 5 views
Dengan pemilihan presiden Prancis yang tinggal empat bulan lagi, komunitas Muslim terbesar di Eropa menjadi kambing hitam dan menjadi sasaran represi pemerintah seburuk sebelumnya.

Hampir 100 masjid baru-baru ini digerebek oleh pemerintah, dengan setidaknya dua lusin ditutup sejauh ini. Awal tahun ini apa yang disebut “hukum anti-separatis” pada dasarnya dituduh melegalkan Islamofobia, karena mencoba melarang jilbab untuk anak di bawah umur dan memaksa penutupan tidak hanya masjid tetapi juga LSM Muslim yang sangat dihormati, seperti Collective Against French Islamofobia.

Serangan terbaru terhadap kebebasan beragama bagi Muslim Prancis telah dikritik tajam oleh para pemimpin asing dan LSM terkemuka.

Tema dominan dari seluruh pemilihan presiden Prancis telah bergeser ke ekstrem kanan, karena terpidana rasis Eric Zemmour telah memberikan kecaman Islamofobia kepada Prancis di era virus Corona hampir setiap malam. Zemmour telah meroket ke tempat ketiga dalam jajak pendapat, memberikan Macron dan kandidat lainnya izin untuk menyalahkan Muslim atas masalah ekonomi dan politik Prancis.

Zemmour menyerupai Donald Trump dari Amerika Serikat dalam hal keduanya berkembang dalam kemarahan, tetapi ada perbedaan yang signifikan: Karir Zemmour bertujuan untuk menjadi bagian dari panggung dan percakapan politik, dan dia mendapat manfaat dari dukungan dari sebagian besar lembaga dan perusahaan besar Prancis selama ini.

Sejak Resesi Hebat dimulai, elit politik dan media Prancis telah menstigmatisasi Muslim ke tingkat yang telah memusnahkan klaim negara itu sebagai pemimpin global dalam kebebasan beragama, berpikir, dan berbicara. Tiga kandidat paling populer dalam pemilihan presiden semuanya tampaknya berusaha untuk saling mengalahkan dalam Islamofobia, yang membuat Muslim Prancis mengharapkan rasisme yang disponsori negara menjadi lebih buruk selama empat bulan ke depan.

Add Comments