Polisi Wales Tolak Merilis Rekaman Bodycam Pria Kulit Hitam

Indonesian Radio 0 views
Pada 9 Januari tahun lalu, keluarga Hassan asal Somalia yang tinggal di Cardiff, Wales dilanda kesedihan. Putra mereka, Mohamud Hassan yang berusia 24 tahun ditemukan tewas di apartemennya sendiri.

Hassan, yang hanya beberapa bulan lagi menjadi seorang ayah, ditangkap pada 8 Januari karena dicurigai melanggar perdamaian, pindah ke sini dan ditahan semalam.

Segera diketahui bahwa ketika dia di sini, Mohamud berhubungan dengan lebih dari 50 anggota polisi Cardiff yang berbeda. Keesokan paginya dia dibebaskan tanpa tuduhan. Ketika dia tiba di rumah, keluarganya mengatakan, dia dipukuli dan memar. Bajunya berlumuran darah. Dia pergi tidur kemudian pada hari yang sama untuk tidak pernah bangun lagi.

Itu mengangkat bendera merah untuk keluarganya yang kemudian menuntut untuk melihat rekaman bodycam polisi tentang penahanannya. Satu tahun berlalu, mereka masih menunggu.

Investigasi yang diluncurkan tahun lalu masih berlangsung. Keluarga Hassan menuduh OIPC, pengawas polisi yang bertanggung jawab atas penyelidikan penyamaran.

Mereka juga mengkritik upaya untuk menyalahkan Hassan atas kematiannya sendiri, merujuk pada laporan kantor kementerian dalam negeri Inggris bahwa Hassan telah minum dan menggunakan narkoba dan terlibat perkelahian pada malam penangkapannya.

Mereka yang mendukung keluarga Hassan dalam pencarian mereka akan kebenaran mengatakan kematiannya adalah insiden lain di mana orang kulit hitam meninggal setelah kontak dengan Polisi Inggris. Untuk keluarga Hassan, penutupan kematiannya yang tidak dapat dijelaskan belum datang.

Add Comments