RUU Kepolisian Pemerintah Inggris Kalah di Parlemen

Indonesian Radio 5 views
Hak untuk berkumpul, untuk mendemonstrasikan, untuk didengar. Sebuah pilar demokrasi. Berpotensi di bawah ancaman dalam undang-undang pemerintah Inggris yang diusulkan yang memberi polisi kekuatan baru.

Dan inilah mengapa itu penting, wanita dianiaya dan diborgol karena menghadiri acara jaga damai yang diadakan tahun lalu, setelah pembunuhan Sarah Everard yang berusia 33 tahun di tangan seorang petugas polisi.

Setelah aksi akhir pekan nasional di seluruh Inggris terhadap undang-undang baru yang diusulkan yang akan memberi polisi kekuatan ekstra untuk mengekang protes, majelis tinggi parlemen negara itu telah memperkenalkan beberapa amandemen terhadapnya. Sementara para juru kampanye menyambut baik perubahan tersebut, mereka masih menganggap undang-undang yang diusulkan sebagai serangan terhadap kebebasan sipil mereka dan menyerukan agar undang-undang tersebut dibuang.

Sementara pemerintah konservatif mengklaim RUU itu ditujukan untuk secara proaktif mencegah kekacauan dan gangguan, yang disebabkan misalnya oleh orang-orang yang menempelkan diri ke jalan raya, para pengkritiknya mengatakan, ini bukan tentang hukum dan ketertiban, tetapi tentang mengambil hak mereka untuk protes.

Undang-undang yang diusulkan dengan cepat didorong melalui House of Commons tahun lalu. Minggu ini, itu diajukan untuk debat di majelis tinggi parlemen Inggris di tengah teriakan KILL the BILL dari pemrotes pemukulan drum yang membentuk latar belakang emotif di luar badan legislatif. Apa yang terjadi kemudian adalah beberapa amandemen yang dibuat untuk undang-undang yang diusulkan yang mengecewakan pemerintah.

Para pegiat mengatakan kekalahan parlemen karena orang-orang turun ke jalan dan meningkatkan alarm tentang otoritarianisme pemerintah yang berkembang. Mereka mengatakan, sekarang saatnya untuk membangun gerakan dan membunuh RUU kontroversial untuk selamanya.

Add Comments