Putin: Negara Bermusuhan Bayar Gas dalam Rubel

Indonesian Radio 6 views
Moskow hanya akan menerima rubel dalam kesepakatan gas dengan negara-negara "bermusuhan", kata presiden Rusia.

“Jadi saya telah memutuskan untuk menerapkan serangkaian tindakan pembayaran transfer dalam waktu yang sangat singkat. Kami akan mulai dengan mentransfer pembayaran untuk pasokan gas alam kami ke apa yang disebut 'negara yang tidak bersahabat' dalam rubel Rusia. Ini berarti mengabaikan penggunaan semua mata uang yang dikompromikan dalam pembayaran ini,” ungkap Vladimir Putin, Presiden Rusia.

Pada hari Rabu Putin mengatakan bahwa sanksi Barat terhadap negaranya telah memberikan pukulan besar bagi kepercayaan publik pada dua mata uang utama Barat Euro dan Dolar.

“Tidak masuk akal lagi” untuk menjual barang-barang Rusia di AS dan UE dan menerima pembayaran dalam dolar atau euro, katanya. Menambahkan bahwa rubel Rusia akan digunakan untuk penjualan gas alam Rusia, yang dianggap Moskow sebagai negara-negara “bermusuhan”.

Komentar itu muncul setelah Washington dan sekutu Baratnya menjatuhkan sanksi besar-besaran terhadap Rusia karena konflik militernya dengan Ukraina.

Ini terjadi tepat setelah Arab Saudi, pengekspor minyak besar lainnya, telah mengumumkan keputusannya untuk mulai menerima Yuan Cina untuk ekspornya setelah beberapa dekade hanya menerima dolar AS.

Sementara negara-negara Eropa sangat bergantung pada impor gas alam dan minyak Rusia, keputusan baru-baru ini oleh Putin dapat memberikan pukulan lebih lanjut terhadap monopoli Euro dan Dolar dalam perdagangan internasional.

Add Comments