PBB Peringatkan Krisis Kemanusiaan di Yaman Perlu Segera Ditangani

Indonesian Radio 6 views
Perserikatan Bangsa-Bangsa telah memperingatkan situasi kemanusiaan yang "memburuk" di Yaman, menyerukan bantuan mendesak untuk populasi yang jumlahnya membutuhkan meningkat hampir tiga juta dari tahun 2021.

Krisis kemanusiaan yang memburuk di Yaman adalah kenyataan yang harus segera kita atasi,” kata David Gressly, Koordinator Kemanusiaan untuk Yaman.

Angka tahun ini mengejutkan. Lebih dari 23 juta orang – atau hampir tiga perempat dari populasi Yaman – sekarang membutuhkan bantuan. Itu adalah peningkatan hampir tiga juta orang dari tahun 2021. Hampir 13 juta orang sudah menghadapi tingkat kebutuhan yang akut,” ujar David Gressly, Koordinator Kemanusiaan PBB untuk Yaman.

Gressly mendesak para donor untuk mengambil keuntungan dari gencatan senjata yang ditengahi PBB yang sebagian besar telah diadakan sejak 2 April, dengan mengatakan “Ini juga merupakan momen harapan bagi Yaman”.

"Gencatan senjata yang diumumkan adalah langkah yang baik untuk mencapai perdamaian dan mengakhiri perang. Kami berharap ini akan menjadi permanen dan tidak hanya selama Ramadhan," ujar Abdulbasit al-Hababi, penduduk Sanaa.

"Banyak inisiatif telah diluncurkan di masa lalu dan belum terpenuhi (oleh koalisi). Saya berharap kali ini akan menjadi inisiatif nyata dan bahwa gencatan senjata, pembukaan bandara dan pencabutan pengepungan semua akan terjadi, dan untuk itu menjadi gencatan senjata permanen," kata Ali Zarei, penduduk Sanaa.

Berbicara tentang rencana tanggap kemanusiaan tahun 2022 untuk Yaman, pejabat AS mengatakan PBB membutuhkan sekitar $4,3 "untuk membalikkan kemerosotan situasi kemanusiaan yang terus-menerus", menyerukan semua donor untuk berkomitmen untuk mencairkan dana dengan cepat.

Selama tujuh tahun terakhir, Yaman telah mengalami agresi oleh koalisi pimpinan Saudi yang setiap hari membantai warga sipil, menghancurkan infrastruktur sipil dan daerah pemukiman, serta membuat warga Yaman yang tidak bersalah kelaparan – semuanya di tengah keheningan dan keterlibatan internasional, dan dukungan dari AS dan beberapa negara Barat.

Add Comments