Perang 11 Hari, Kegagalan Lain dari Rezim Pendudukan

Indonesian Radio 4 views
Pada 10 Mei 2021, Israel meluncurkan kampanye pemboman berdarah di Gaza setelah berminggu-minggu kekerasan terhadap warga Palestina di al-Quds dan tindakan brutal terhadap jemaah di masjid al-Aqsa, dan juga upaya untuk mencuri tanah mereka di lingkungan Sheikh Jarrah.

Sedikitnya 260 warga Palestina, termasuk lebih dari 60 anak-anak dan 40 wanita, tewas akibat pemboman intens selama sebelas hari di Jalur Gaza.

Puluhan ribu rumah rusak, dan lebih dari 2.000 lainnya hancur.

Perang itu adalah kampanye militer besar keempat oleh rezim pendudukan sejak Hamas menguasai Gaza pada 2007.

Gerakan Perlawanan yang berbasis di Gaza menanggapi dengan meluncurkan lebih dari 4.000 roket ke wilayah pendudukan, beberapa mencapai Tel Aviv, bahkan Haifa dan Nazareth di utara, menewaskan 12 orang di Wilayah Pendudukan.

Rezim akhirnya dipaksa untuk mengumumkan gencatan senjata, ditengahi oleh Mesir, yang mulai berlaku pada dini hari 21 Mei.

Add Comments