Mengenal Mahkamah Pidana Internasional (ICC)

Indonesian Radio 5 views
Mahkamah Pidana Internasional di Den Haag dibentuk pada tahun 2002. Independen dan permanen.

Pengadilan ini didirikan untuk mengadili mereka yang dituduh melakukan kejahatan paling serius yang menjadi perhatian masyarakat internasional.

Genosida, kejahatan terhadap kemanusiaan dan kejahatan perang.

ICC adalah pengadilan pilihan terakhir dan hanya akan bertindak jika suatu kasus tidak diselidiki atau dituntut oleh sistem peradilan nasional.

Itu juga dapat bertindak jika suatu negara secara jelas berusaha melindungi orang tersebut dari tanggung jawab pidana. Suatu negara mungkin juga tidak dapat mengejar seseorang karena sistem peradilannya telah runtuh.

ICC hanya dapat menuntut seseorang atau orang-orang yang kejahatannya dilakukan di negara yang meratifikasi perjanjian tersebut atau jika terdakwa adalah warga negara dari negara yang menerima yurisdiksi ICC.

Penyelidikan dapat dibuka oleh jaksa atas permintaan di negara yang meratifikasi. Kantor kejaksaan juga dapat memulai penyelidikan sendiri asalkan memiliki otorisasi sebelumnya dari 3 hakim independen.

Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa juga dapat meminta jaksa melakukan penyelidikan terlepas apakah itu melibatkan negara pihak atau tidak.

Add Comments