Impor Minyak Italia dari Rusia Meningkat Empat Kali Lipat

Indonesian Radio 5 views
Kompleks petrokimia Augusta-Priolo adalah kawasan pesisir industri yang luas di Sisilia timur yang mencakup salah satu kilang minyak terbesar di Eropa yang disebut pabrik ISAB.

Kilang ini memproses sekitar 14% minyak mentah Italia (sekitar 10,6 juta ton per tahun) dan mengekspor ke puluhan negara di seluruh dunia.

Dimiliki oleh perusahaan Lukoil yang berbasis di Moskow, kilang ISAB telah dipaksa untuk memikirkan kembali strategi pasokannya karena UE bertujuan untuk menghilangkan ketergantungannya pada energi Rusia menyusul konflik di Ukraina.

Sejak pemberi pinjaman dan perusahaan minyak telah berhenti memberikan pembiayaan dan minyak mentah ke Lukoil setelah Brussels memberlakukan sanksi terhadap Kremlin, kilang ISAB hanya dibiarkan mengandalkan pasokan dari Rusia.

Lukoil tidak di bawah sanksi, bank dan perusahaan asuransi memilih untuk tidak bekerja dengan yang Rusia. Lukoil hanya bisa mengolah minyak mentah Rusia, itu sebabnya untuk menjaga perusahaan tetap berjalan, impor minyak mentah meningkat secara signifikan di Italia,” kata Gabriele Masini, majalah Staffetta Quotidiana.

Moskow telah mengekspor sekitar 450.000 barel per hari minyak mentah ke Italia pada Mei, lebih dari empat kali lipat sebelum dimulainya konflik di Ukraina dan terbesar sejak 2013. Roma akan segera menjadi importir minyak mentah Rusia terbesar di Uni Eropa. Ini meskipun Brussels mendesak semua anggota blok untuk memutuskan hubungan dengan energi Rusia.

Beberapa serikat pekerja dan lembaga think tank telah memperingatkan bahwa embargo minyak Rusia total akan memiliki efek langsung menutup tidak hanya kilang ISAB, tetapi juga pabrik petrokimia besar lainnya dan banyak perusahaan kecil di daerah tersebut. Hal ini akan mengakibatkan hilangnya ribuan pekerjaan dan kerusakan besar pada ekonomi nasional dan lokal.

Ini jelas berisiko memperburuk situasi ketenagakerjaan di selatan Italia yang sangat kekurangan. Brussels ingin menghukum impor energi Rusia. Namun di Italia, itu sebenarnya didorong oleh sanksi. Dan ada juga masalah gas Rusia, setidaknya butuh 2-3 tahun sebelum Italia berhasil memutuskan ketergantungannya ke Rusia,” ungkap Nicola Armaroli, direktur riset CNR.

Anggota UE belum mencapai kesepakatan tentang embargo minyak Rusia, dengan cara ini industri energi Rusia sebagian besar menghindari larangan langsung.

2 solusi telah disarankan untuk masalah ini, baik Italia terus berlanjut sampai embargo penuh atas minyak mentah Rusia diberlakukan atau perusahaan Rusia dinasionalisasi dengan asetnya ditempatkan di bawah administrasi khusus oleh pemerintah Italia,” ujar Gabriele Masini, majalah Staffetta Quotidiana.

Analis energi telah mencatat bahwa ekspor minyak mentah Rusia juga meningkat ke pelabuhan Trieste, dekat perbatasan timur laut Italia dengan Slovenia, di mana minyak dikirim melalui pipa Transalpine ke dua kilang milik Rusia lainnya di Jerman.

Add Comments