Penduduk Donbas Tidak Ingin Menjadi Bagian dari Ukraina

Indonesian Radio 4 views
Donetsk, ibu kota Republik Rakyat Donbas pada Minggu pagi yang tenang. Garis depan hanya berjarak enam kilometer. Ledakan artileri atau pertahanan anti udara sesekali dapat terdengar.

Orang-orang berpikir itu normal di DPR tetapi kami tidak memiliki pasien lagi untuk menunggu sampai berakhir, hidup di bawah pengeboman. Semua kerabat saya dan saya kadang-kadang berada di bawah penembakan, begitu sebuah peluru terbang di atas kepala saya dan membunuh seorang wanita di dekatnya. Dimungkinkan untuk tinggal di sini, saya lahir di sini dan saya kira saya akan mati di sini juga.

Sebagian besar orang di jalanan adalah wanita. Sejak Rusia memasuki konflik, wajib militer diperkenalkan di sini. Dan sementara milisi DPR mendapat dukungan mayoritas, saya telah mendengar tentang beberapa pria yang tinggal di apartemen mereka 24 jam dalam seminggu agar tidak dipaksa untuk bergabung.

Setahu saya tidak ada jurnalis arus utama berbahasa Inggris di sini, di Ukraina yang dikuasai Rusia. Saya pikir ada orang Prancis, Jerman, dan Italia, tetapi itu saja, jadi dalam hal jurnalis negara-negara NATO hampir tidak ada dan masalahnya adalah bahwa orang-orang yang tinggal di negara-negara NATO tidak mendengar pandangan orang-orang di sini. Donetsk.

Hal pertama yang ingin saya katakan adalah DPR ada karena kita rakyat bebas. Kami ingin pendapat kami sendiri, kemerdekaan kami sendiri dan pandangan kami sendiri tentang dunia bukan sudut pandang yang dipaksakan seseorang kepada kami, jadi kami membela kepentingan kami sendiri itulah sebabnya DPR ada.

Mayoritas orang di sini adalah penutur bahasa Rusia dengan budaya Rusia yang bangga. Sebuah patung Pushkin, penyair Rusia yang terkenal berdiri di luar teater Drama. Dan di alun-alun utama, Lenin.

Pada tahun 2014 saya berada di Kiev meliput revolusi Ukraina atau kudeta apa pun yang Anda ingin menyebutnya, di mana saya menyaksikan perobohan patung Lenin oleh nasionalis Ukraina, sekarang jika republik rakyat Donetsk tidak melakukan kontrol di daerah ini patung ini di sini kemungkinan besar akan ditarik ke bawah oleh nasionalis Ukraina juga. Patung-patung seperti ini bersifat simbolis, patung-patung seperti ini yang penting bagi budaya masyarakat di sini.

Sejak pemerintah nasionalis Ukraina mengambil alih kekuasaan di Kiev pada tahun 2014, mereka telah berusaha untuk memaksakan agenda mereka di sebagian besar wilayah Rusia, merobohkan patung-patung dan memaksa lembaga-lembaga untuk menghapus bahasa Rusia sebagai bahasa resmi. Ada juga pembunuhan puluhan aktivis pro-Rusia. Inilah yang menyebabkan Donbas bangkit dan berusaha menciptakan negara yang memisahkan diri.

Tentu saja kerusuhan penduduk berbahasa Rusia diinjak-injak, ada tuntutan bahwa kita harus berbicara bahasa Ukraina dan bukan bahasa Rusia dan semua prosedur administrasi diubah ke bahasa Ukraina, saya pikir budaya apa pun harus dijaga dan diteruskan ke orang-orang yang lebih muda. Ini sangat penting karena kaum muda tidak dapat tumbuh tanpa budaya mereka, tidak mungkin ada orang tanpa budaya mereka.

Tentu saja saya lahir di sini, ini adalah tanah saya. Saya mulai di sini di institut tempat kami belajar bahasa Rusia dan Ukraina, itu normal dan ketika mereka mulai membunuh kami, kami tidak mengerti bagaimana itu bisa terjadi. Bagaimana orang bisa memperlakukan rekan senegaranya seperti ini, kami terus-menerus dibunuh dari pagi hingga malam di sini.

Bendera Donbas dan Rusia berdampingan. Sementara pada awalnya menuntut otonomi, sejak perang mereka bersikeras ingin merdeka atau bergabung dengan Rusia.

Presiden Zelensky baru-baru ini mengatakan bahwa negosiasi adalah satu-satunya cara untuk mengakhiri konflik ini. Jika perdamaian abadi ingin dibuat. Hak, budaya dan keinginan dari 4 juta orang di sini di Donbas perlu diperhitungkan.

Add Comments