Militer Yaman Menembak Jatuh Drone Saudi

Indonesian Radio 8 views
Juru Bicara Militer Yaman Yahya Saree mengatakan pertahanan udara negara itu menembak jatuh pesawat mata-mata, yang dioperasikan oleh Arab Saudi, dengan rudal darat-ke-udara buatan lokal.

Saree mengatakan pesawat itu melakukan tindakan permusuhan di wilayah udara Yaman dan melanggar gencatan senjata yang ditengahi PBB, yang mulai berlaku pada 2 April dan berakhir dalam beberapa hari ke depan.

Drone tempur milik koalisi pimpinan Saudi yang terbang di atas Sanaa ditembak dan jatuh di persimpangan jalan. Koalisi yang dipimpin Saudi terus melanggar gencatan senjata dan sayangnya PBB belum mengambil tindakan apa pun untuk melindungi gencatan senjata yang disponsorinya.

Media lokal mengatakan tiga warga sipil tewas dan tiga lainnya terluka setelah pesawat tak berawak itu jatuh di daerah perumahan di Sanaa.

Setelah insiden itu, kepala delegasi negosiasi Yaman Mohammed Abdul Salam mengatakan koalisi yang dipimpin Saudi bertanggung jawab atas kemungkinan kegagalan proses perdamaian. Tim perunding mengatakan PBB harus meminta pertanggungjawaban koalisi atas tindakannya.

Dalam menghadapi semua pelanggaran dan penundaan dalam menerapkan syarat-syarat gencatan senjata, Perserikatan Bangsa-Bangsa menganggap pihak yang menghalangi dan melanggar syarat-syarat gencatan senjata bertanggung jawab sepenuhnya. PBB tidak dapat menjatuhkan sanksi khusus pada salah satu pihak tetapi setidaknya dapat mengutuk pelanggaran tersebut oleh karena itu PBB harus mengambil sikap positif dan mengutuk pihak mana pun yang melanggar gencatan senjata yang disponsorinya.

Gencatan senjata dua bulan mengamanatkan gencatan senjata nasional. Berdasarkan perjanjian tersebut, koalisi juga harus mengizinkan kapal bahan bakar untuk memasuki kota pelabuhan Hudaydah. Namun, koalisi pimpinan Saudi telah berulang kali mengabaikan kewajibannya.

Pelanggaran baru terhadap gencatan senjata yang ditengahi PBB sekali lagi menunjukkan bagaimana Arab Saudi menghalangi solusi politik di Yaman dengan pelanggaran berulang. Orang-orang di sini menuntut agar PBB mengambil tindakan dan mengambil sikap yang jelas terhadap pelanggaran oleh koalisi yang dipimpin Saudi.

Add Comments