Presiden Tajikistan di Tehran untuk 'Memperkuat Hubungan Persahabatan'

Indonesian Radio 3 views
Berjabat tangan persahabatan di Tehran; Presiden Tajikistan, Emomali Rahmon, dalam perjalanan dua hari ke Iran atas undangan mitranya dari Iran, Ebrahim Raisi.

Hari pertama adalah hari tersibuk, di mana kedua belah pihak menandatangani dokumen kerja sama di berbagai bidang, mulai dari energi dan lingkungan, hingga pariwisata dan pembangunan perkotaan.

Hari ini, kunjungan Bapak presiden ke Iran dan penandatanganan MOU baru antara kedua negara pasti akan membawa lompatan besar dalam hubungan kedua belah pihak.

Hari ini, kami juga menindaklanjuti implementasi kesepakatan yang ditandatangani sebelumnya di Tajikistan yang menggambarkan peta jalan kerja sama ekonomi dan politik Iran dan Tajikistan hingga 2030.

Kedua belah pihak juga berbicara tentang perkembangan regional, keduanya berbagi sikap yang sama bahwa Afghanistan perlu diperintah oleh pemerintah yang mencakup semua.

Mendirikan pemerintah berbasis luas di Afghanistan yang mencakup semua kelompok etnis dan sosial sangat penting untuk mempromosikan perdamaian dan stabilitas di negara itu.

20 tahun kehadiran NATO dan AS di Afghanistan tidak memiliki hasil selain perang, pertumpahan darah dan kehancuran dan masa depan Afghanistan harus ditentukan oleh rakyat Afghanistan sendiri.

Tajikistan telah menjadi pendukung kuat keanggotaan penuh Iran dalam Organisasi Kerja Sama Shanghai, atau SCO.

Pada bulan September tahun lalu, presiden Tajik mengundang Raisi ke negaranya, di mana Iran akhirnya disetujui sebagai anggota penuh SCO; blok utama negara-negara Asia yang diluncurkan pada tahun 2001 oleh Cina, Rusia dan republik-republik Asia Tengah dengan tujuan untuk mempromosikan kerja sama dalam politik, perdagangan dan ekonomi.

Pada tahun pertama kepresidenan, saya melakukan perjalanan ke Tajikistan baik untuk mengambil bagian dalam KTT Shanghai dan mengunjungi Tajikistan. Perjalanan itu adalah titik balik dalam ikatan dua negara sehingga hari ini kita menyaksikan peningkatan berlipat dalam hubungan dagang bilateral kita."

Terlepas dari kesamaan sejarah, bahasa, budaya dan agama mereka, Tehran dan Dushanbe belum mempertahankan kemitraan perdagangan yang luar biasa.

Pada tahun 2020, volume perdagangan antara kedua negara sekitar 57 juta dolar, turun dari 300 juta dolar pada tahun 2013.

Kunjungan Raisi tahun lalu ke Dushanbe membuka jalan bagi lonjakan hubungan ekonomi kedua belah pihak, mendorong perdagangan tahunan naik 5 kali lipat menjadi 130 juta dolar.

Keduanya menetapkan target 500 juta dolar untuk perdagangan bilateral tahunan, meskipun ada tantangan sanksi AS terhadap Iran.

Hubungan yang lebih dekat dengan tetangga telah menjadi agenda kebijakan luar negeri Ebrahim Raisi, sejak ia menjabat hampir setahun yang lalu, sebagai bagian dari ambisinya untuk melepaskan ekonomi negaranya dari nasib kesepakatan 2015.

Sebagai negara yang berbagi banyak keprihatinan dan kesamaan dengan Iran, Tajikistan berada di halaman yang sama dengan Tehran untuk membuka babak baru dalam kemitraan mereka.

Add Comments