Warga Iran Memperingati Haul Ke-33 Imam Khomeini

Indonesian Radio 4 views
Bapak Revolusi Islam adalah bagaimana warga Iran ini mengingat Imam Khomeini pada peringatan 33 tahun wafatnya.

Berkumpul di makamnya di selatan Tehran, orang-orang Iran sekali lagi memberikan penghormatan kepada Imam Khomeini, Pendiri Republik Islam Iran dan mantan pemimpin Revolusi Islam 1979, yang mengakhiri otokrasi selama berabad-abad di negara itu.

Seperti setiap tahun, Pemimpin Besar Revolusi Islam, Ayatullah Sayid Ali Khamenei, berpidato di depan publik.

Hari ini, harapan paling penting musuh untuk memberikan pukulan ke Iran, harapan mereka pada protes rakyat. Mereka berharap untuk menggunakan perang psikologis, aktivitas internet, media sosial dan berbagai jenis ide lain, bahkan uang dan tentara bayaran untuk mengadu rakyat Iran melawan sistem Islam dan Republik Islam.

Imam Khomeini meninggal pada tahun 1989 pada usia 86, hampir satu dekade setelah kemenangan Revolusi Islam, yang menyaksikan penggulingan rezim Pahlavi yang didukung AS di Iran, yang dipimpin oleh Mohammad Reza Pahlavi, yang dikenal sebagai Shah.

Imam Khomeini menghabiskan bertahun-tahun di pengasingan di Irak, Turki dan Prancis, dari mana ia memimpin gerakan akar rumput yang berkembang, yang akhirnya menggulingkan Shah dan mengarah pada pembentukan Republik Islam.

Sesuatu yang diyakini orang-orang ini tidak cocok dengan Barat.

Imam Khomeini berusaha membebaskan negara dari kekuatan asing yang telah mengeksploitasi sumber daya negara termasuk minyak kita. Jelas bahwa revolusi memotong akses luas mereka ke sumber daya kami dan itulah sebabnya mereka sejak saat itu mencoba untuk memberikan pukulan terhadap pendirian Islam.

Orang-orang di sini melihat Revolusi sebagai sebuah ideologi, warisan Imam Khomeini yang perlu dilestarikan dari segala rintangan, termasuk kesulitan ekonomi yang ada di Iran.

Inflasi dan harga tinggi yang terjadi di sini yang saya harap akan segera diselesaikan tetapi ini tidak berarti bahwa kita harus meninggalkan apa yang kita perjuangkan saat itu, rakyat kita memberi darah untuk memimpin revolusi menuju kemenangan dan kita harus melestarikannya.

Kami adalah generasi keempat dari Revolusi Islam dan kami datang ke sini untuk menunjukkan kepada dunia bahwa kami tidak akan pernah berpaling dari revolusi dan pemimpin kami.

Imam Khomeini mendirikan Republik Islam setelah referendum yang diadakan pada tahun 1979, ketika lebih dari 98 persen orang Iran yang memenuhi syarat memilih 'ya' untuk Republik Islam.

Tiga dekade setelah wafatnya, Imam Khomeini masih dikenang sebagai orang yang mengubah jalannya sejarah di Iran, dengan penekanan pada kebebasan dan kemerdekaan.

Orang-orang di sini percaya seruannya untuk Iran merdeka telah terwujud, meskipun ada tekanan ekonomi dan politik barat yang bertujuan untuk mengisolasi Republik Islam.

Add Comments