Hubungan Inggris dengan Rezim Diktator

Indonesian Radio 1 views
Inggris menganggap dirinya sebagai pembela hak asasi manusia.

Ia terus menguliahi negara-negara lain tentang status hak mereka.

Namun ketika menyangkut kepentingan London sendiri, hak asasi manusia bukanlah prioritas.

Hubungan Inggris dengan negara-negara Arab yang otoriter sebagai contohnya.

Saya akan menggambarkan Negara-negara Teluk Persia sebagai mitra Inggris. Kami sedang menegosiasikan kesepakatan perdagangan dengan PGCC. Sekarang, apakah setiap negara tempat kami bekerja sama persis dengan kebijakan Inggris Raya dan semuanya? Tidak! Mereka tidak. Namun mereka adalah sekutu penting Inggris.

Tunggu sebentar! Mohammed Bin Salman, bertanggung jawab atas pembunuhan Jamal Khashoggi. Tidak? Ya? Apa yang akan saya katakan adalah bahwa Arab Saudi. Apakah dia bertanggung jawab? Adalah mitra penting Inggris.

81 eksekusi dalam satu hari di Arab Saudi. Dan Anda tidak berpikir itu rezim otoriter?

Apa yang saya fokuskan adalah memastikan bahwa kita menghadapi ancaman besar bagi dunia. Ancaman nomor satu yang kita hadapi saat ini, adalah ancaman dari Rusia. Untuk melakukan itu kita perlu memastikan bahwa kita memiliki sumber energi alternatif. Salah satu sumber energi utama adalah Wilayah Teluk Persia.

Inggris telah mendukung rezim diktator di kawasan itu selama bertahun-tahun.

Kehadiran kolonialnya di wilayah ini berasal dari abad ke-19 dan awal abad ke-20.

Ini telah menjadi salah satu sponsor utama Arab Saudi.

London telah mendukung agresi Riyadh di Yaman.

Ini bertanggung jawab atas bencana di Yaman.

Inggris terus menjual senjata ke kerajaan.

Dan terlepas dari catatan hak asasi Riyadh yang suram, London terus mendukung rezim tersebut.

Add Comments