Laporan: Google Menjual Alat AI Canggih ke Israel

Indonesian Radio 3 views
Google adalah perusahaan teknologi raksasa di Lembah Silikon AS.

Perusahaan ini menawarkan berbagai layanan internet.

Namun sekarang muncul bahwa perusahaan itu adalah mitra dalam kejahatan Israel.

Goggle menjual kecerdasan buatan canggih ke Tel Aviv.

Google juga memberi Israel kemampuan pembelajaran mesin yang canggih.

Teknologi tersebut dijual ke Israel melalui kontrak “Project Nimbus”.

Kontrak senilai $1,2 miliar diumumkan pada April 2021.

Teknologi baru akan memberikan kemampuan deteksi wajah.

Itu juga akan memungkinkan Israel untuk melacak objek.

Insinyur Google telah menyatakan keprihatinannya tentang akses Israel ke teknologi tersebut.

Ini akan mendukung pendudukan militer yang sedang berlangsung di Palestina.

Kecanggihan analisis data Google hanya akan memperburuk pendudukan.

"Kelompok hak asasi manusia Israel B'Tselem sendiri mengatakan bahwa Israel adalah rezim apartheid dari sungai hingga laut. Pengamat hak asasi manusia mengatakan ini adalah apartheid. Ini adalah hak istimewa satu kelompok etnis agama di atas yang lain, lebih tepatnya supremasi etno-religius dari jenis yang terang-terangan. Jelas bahwa populasi Yahudi sepenuhnya diberi hak dengan cara yang tidak akan pernah dilakukan orang Palestina dan Arab," kata Jim Kavanagh, blogger The Polemicist.

Aktivis HAM telah lama menuduh Israel sebagai rezim apartheid.

Orang-orang Palestina hidup di bawah pengawasan Israel yang konstan.

Israel berada di luar pengawasan karena menyalahgunakan hak-hak warga Palestina.

Dukungan Barat atas Tel Aviv melindungi rezim dari kritik apa pun.

Add Comments