Sepertiga Tim Transisi Biden dari Organisasi yang Didanai Industri Senjata

Indonesian Radio 4 views
Presiden Amerika Serikat terpilih, Joe Biden, telah menyusun tim transisi yang mayoritas diisi wanita dan orang-orang dengan kulit berwarna, yang menunjukkan keragaman dalam komposisi susunan kabinetnya

Menurut CNN, 46 persen staf transisi dan 41 persen staf senior adalah orang kulit berwarna. Dari sisi gender, 52 persen staf transisi dan 53 persen staf senior seorang perempuan. Langkah Biden menuju keberagaman dalam pemerintahannya ini daimbil setelah dia memilih Kamala Harris sebagai calon wakil presiden. Harris merupakan wanita keturunan India.  

Keragaman tim transisi Biden juga meluas ke dewan penasihatnya. Sekitar 43 persen adalah orang kulit berwarna dan 52 persen wanita. Sembilan dari 13 anggota dewan penasihat Covid-19 Biden adalah orang kulit berwarna dan lima anggotanya adalah wanita. Pekan lalu, tim transisi mengumumkan tim peninjau. Tim tersebut terdiri dari sekitar 500 orang, lebih dari setengahnya adalah wanita.

Pada Juli 2019, saat berkampanye sebagai kandidat calon presiden dari partai Demokrat, Biden menyatakan dalam pidato kebijakan luar negeri bahwa "Sudah lewat waktu untuk mengakhiri Perang Selamanya, yang telah menghabiskan darah dan harta yang tak terhitung."

Namun anehnya, Biden, yang sebelumnya sebagai Wakil Presiden AS yang mengawasi perang di Yaman, Libya, Afghanistan, dan lainnya, justru merangkul personel yang memiliki hubungan kuat dengan aparat militer yang mendorong perang tanpa akhir tersebut.

Pada 10 November 2020, Biden mengumumkan tim peninjau agensinya, yang katanya "bertanggung jawab untuk memahami operasi masing-masing agensi, memastikan kelancaran transfer kekuasaan, dan mempersiapkan Presiden terpilih Biden dan Wapres terpilih Harris dan kabinet mereka untuk mulai bekerja pada Hari Pertama."

Dari 23 orang yang menjadi tim peninjau lembaga Departemen Pertahanan, delapan dari mereka -atau lebih dari sepertiga- mencantumkan "pekerjaan terbaru" mereka sebagai organisasi, lembaga think tank, atau perusahaan yang menerima uang secara langsung dari industri senjata, atau adalah bagian dari industri ini.

Angka-angka ini mungkin kurang dari jumlah yang diberikan, karena In These Times tidak dapat segera memperoleh sumber pendanaan secara lengkap dari setiap pemberi kerja.

Pusat Studi Strategis dan Internasional (CSIS) terdaftar sebagai "pekerjaan terbaru" dari tiga orang di tim peninjau lembaga Departemen Pertahanan Biden: Kathleen Hicks (mantan pejabat pertahanan di bawah Presiden Obama), Melissa Dalton dan Andrew Hunter.

CSIS adalah lembaga pemikir kebijakan luar negeri yang hawkish dan berpengaruh yang menerima dana dari General Dynamics Corporation, Raytheon, Northrop Grumman Corporation, Lockheed Martin Corporation dan produsen senjata dan kontraktor pertahanan lainnya, serta perusahaan minyak.

Raytheon adalah pemasok utama bom untuk perang AS-Saudi di Yaman, dan telah secara agresif melobi untuk mencegah pembatasan penjualan senjata ke koalisi yang dipimpin Arab Saudi.

Di antara senjata yang diproduksi Northrop Grumman adalah drone, yang telah digunakan oleh militer AS di Afghanistan, Irak, dan Somalia, di antara lokasi lainnya. Khususnya, investigasi New York Times pada tahun 2016 menemukan bahwa, berdasarkan cache kebocoran email, CSIS secara efektif berfungsi ganda sebagai perusahaan lobi industri senjata, mendorong penjualan drone yang diperluas.

Lockheed Martin adalah kontraktor utama untuk sistem rudal THAAD di Korea Selatan - sistem yang juga telah diadvokasi oleh CSIS tanpa mengungkapkan konflik kepentingan mereka. Perusahaan juga memproduksi bom yang menghantam bus sekolah di Yaman Utara pada Agustus 2018, menewaskan sedikitnya 26 anak.

CSIS juga menerima uang dari sejumlah pemerintah, termasuk AS dan Uni Emirat Arab, yang telah bergabung dengan AS dan Arab Saudi untuk berperang di Yaman. CSIS, sebagai tambahan, menerima uang dari perusahaan minyak milik negara Saudi Aramco, yang secara efektif merupakan sumbangan dari pemerintah Riyadh.

Dua dari individu yang disebutkan untuk tim peninjau lembaga Departemen Pertahanan Biden -Ely Ratner dan Susanna Blume- mencantumkan lembaga think tank Center for a New American Security (CNAS) sebagai tempat kerja terbaru mereka.

CNAS mengambil sebagian besar uangnya dari Northrop Grumman Corporation, serta Departemen Luar Negeri AS ($ 500.000 atau lebih per tahun untuk kedua hal tersebut), dan dari Lockheed Martin, Raytheon, dan sejumlah perusahaan, termasuk perusahaan minyak.

Wapres terpilih Kamala Harris menarik banyak dari CNAS untuk menasihati kampanye utama kepresidenannya. Lembaga think tank tersebut dikenal karena merangkul kebijakan luar negeri konvensional yang pro perang, serta eskalasi ke arah Rusia dan China.

Tiga orang dari tim -Stacie Pettyjohn, Terri Tanielian dan Christine Wormuth (juga mantan pejabat pertahanan di bawah Obama)- berasal dari RAND Corporation, sebuah wadah pemikir hawkish yang menerima dana signifikan dari Angkatan Darat AS dan Departemen Keamanan Dalam Negeri.

Orang-orang itu tidak termasuk dalam penghitungan orang-orang yang bekerja untuk organisasi yang didanai oleh industri senjata, tetapi keterlibatan mereka menunjukkan kecenderungan politik tim transisi Departemen Pertahanan Biden.

CNAS dan CSIS benar-benar nomor satu dan nomor dua dalam hal sumbangan yang diterima dari kontraktor pertahanan AS dalam enam tahun terakhir. RAND, sejauh ini, adalah penerima utama pendanaan Departemen Pertahanan dari lembaga think tank mana pun.

Sharon Burke, dalam tim Biden, bekerja untuk New America, yang menyebut dirinya sebagai "jaringan nasional pemecah masalah yang inovatif". Organisasi ini menerima dana dari Raytheon, Northrop Grumman, General Atomics Aeronautical Systems, dan U.S. Army War College.

Perusahaan terbaru Shawn Skelly terdaftar oleh tim Biden sebagai CACI International, yang menyediakan teknologi informasi untuk sistem senjata militer AS. (Karena halaman LinkedIn Skelly mengatakan dia bekerja di CACI hingga "November 2020," In These Times memasukkannya ke dalam penghitungan orang-orang yang menerima uang dari atau dipekerjakan oleh industri senjata, mengingat relevansinya dengan keuangannya saat ini.)

Sebelumnya Skelly mulai bekerja di sana, CACI digugat oleh warga Irak yang sebelumnya ditahan di penjara militer AS yang terkenal kejam, Abu Ghraib, dengan alasan bahwa kontraktor berperan langsung dalam penyiksaan mereka. (Gugatan masih berlangsung.) (RA)

Add Comments