62% Rawan Pangan di Jalur Gaza

Indonesian Radio 8 views
Sebuah laporan baru mengatakan pemboman Israel baru-baru ini di Gaza telah sangat melemahkan ekonomi daerah kantong itu.

Laporan tersebut telah disiapkan oleh PBB, Uni Eropa, dan Bank Dunia.

Dikatakan kerusakan yang disebabkan oleh pemboman 11 hari diperkirakan mencapai sekitar $380 juta. Kebutuhan pemulihan diproyeksikan menelan biaya hingga $485 juta.

Ia juga menemukan bahwa tingkat pengangguran berada di 48%. Dan sebelum perang, tingkat kemiskinan di atas 50%.

Ia juga mengatakan setelah permusuhan, 62% dari populasi Gaza sekarang rawan pangan.

Laporan itu mengatakan sebagian besar kerusakan disebabkan oleh infrastruktur perumahan, kesehatan, dan pendidikan.

Serangan Israel menewaskan sedikitnya 260 warga Palestina, termasuk lebih dari 60 anak-anak.

Pengeboman dimulai pada 10 Mei. Rezim Tel Aviv akhirnya dipaksa untuk mengumumkan gencatan senjata menyusul pembalasan oleh kelompok-kelompok Perlawanan.

Jalur Gaza adalah salah satu daerah terpadat di dunia. Jalur Gaza adalah rumah bagi sekitar dua juta orang.

Itu telah berada di bawah blokade yang diberlakukan oleh Israel sejak Juni 2007.

Israel juga telah meluncurkan tiga perang besar di Gaza sejak 2008.

Add Comments