Jemaah Haji Memulai Ibadah Haji Kedua di Tengah Pandemi COVID-19

Indonesian Radio 5 views
Peziarah haji mengalir keluar dari kota suci Mekah dan ke lembah Mina pada hari Minggu, meluncurkan ritual ziarah besar yang diadakan Arab Saudi dalam bentuk yang diperkecil untuk tahun kedua.

Hanya 60.000 warga yang divaksinasi lengkap dan penduduk berusia antara 18 dan 65 yang diizinkan untuk ambil bagian, jauh dari kerumunan besar yang turun ke Mekah pada waktu normal ketika ritual itu menarik hingga 2,5 juta peziarah.

Abdelaziz bin Mahmoud, peziarah Saudi mengatakan, "Alhamdulillah kami mendapat izin (untuk menunaikan haji), meskipun kami tidak menyangka akan diterima karena jumlah (peziarah) terbatas."

Karena pembatasan terkait virus corona pada pertemuan besar, tidak ada jemaah asing yang diizinkan untuk melakukan haji lagi tahun ini.

Mohammed al-Eter, apoteker Mesir yang tinggal di Riyadh menuturkan, "Saya merasa seolah-olah saya memenangkan lotre. Terima kasih Tuhan, ini adalah momen spesial dan tak terlupakan dalam hidup saya."

Sejak Sabtu, sekelompok peziarah telah melakukan “tawaf”, mengelilingi Ka'bah, sebuah struktur kubik besar tempat umat Islam di seluruh dunia berdoa.

“Setiap tiga jam, 6.000 orang masuk untuk melakukan tawaf kedatangan. Setelah setiap kelompok pergi, proses sterilisasi dilakukan di tempat suci,” ungkap juru bicara Kementerian Haji Arab Saudi Hisham al-Saeed

Tahun lalu, Arab Saudi menutup perbatasannya untuk menahan penyebaran Covid-19 dan haji dibatasi untuk 10.000 jemaah haji domestik.

Haji adalah salah satu rukun Islam dan kewajiban sekali seumur hidup bagi semua Muslim yang mampu untuk melakukan jika mereka mampu.

Add Comments