Konsep Aerodinamis dalam Balap Sepeda

Indonesian Radio 3 views
Aerodinamika merupakan salah satu faktor yang paling mempengaruhi performa pesepeda di balapan seperti Tour de France.

Berkurangnya bentuk tubuh yang menghambat udara memainkan peran utama.

Seperti halnya helm ramping, skinsuits dan tidak adanya rambut tubuh.

Namun, cara paling efektif untuk meningkatkan aerodinamika tetap kerja sama tim. Dengan mengambil posisi tepat di belakang rekan satu tim, pesaing dapat terlindungi dari angin, mengurangi hambatan, dan menggunakan lebih sedikit energi. Ini dikenal sebagai slipstreaming. Pengendara sepeda terkemuka membuat upaya terbesar, mereka di belakang dapat menghemat energi mereka.

Selama terpisah, strategi bervariasi tergantung pada angin. Dan ini dapat menghasilkan beberapa formasi balapan yang berbeda, di mana dua pengendara berlomba berdampingan, pemimpin akan bergerak menyeberang untuk berlindung dari angin sementara yang lain mengambil ketegangan lebih dari 100 atau 200 meter peregangan. Rotasi terus menerus.

Jika ada angin samping, pengendara seolah membentuk perlindungan alami. Bentuk kipas dibuat, memungkinkan masing-masing untuk menemukan perlindungan dan mengurangi hambatan aerodinamis. Pengendara dalam kelompok memisahkan diri bergiliran menikmati manfaat dari slipstreaming.

Kecepatan putaran pengendara di kepala pelet tergantung pada kekuatan, stamina dan kebugaran masing-masing pengendara. Pelari cepat di hart kelompok dapat menghemat hingga 50% energinya dengan slipstreaming. Dengan cara ini dia akan mampu menempatkan segalanya untuk beberapa ratus meter terakhir balapan.

Add Comments