Mengenal Bank Sentral Eropa

Indonesian Radio 2 views
Bank Sentral Eropa (ECB) dibentuk pada tahun 1998 untuk mewakili kepentingan negara-negara yang tergabung dalam Zona Euro. Presidennya adalah wanita Prancis Cristin Legard. Dengan kantor pusatnya di Frankfort di Jerman. 

ECB adalah kepala sistem Euro Bank Sentral negara-negara anggota Zona Euro. Oleh karena itu, kebijakan pengawasan dari setiap negara anggota dikelola oleh ECB.

Berbeda dengan Amerika Serikat di mana bank sentral yang dikenal sebagai Federal Reserve memiliki dua tujuan utama; menjaga pengangguran turun dan mengendalikan inflasi, tugas utama ECB adalah untuk memastikan harga di kawasan euro tetap stabil, menjaga inflasi pada tingkat target yang wajar sekitar 2%. Ini dilakukan dengan menetapkan suku bunga.

Keputusan ini memiliki dampak langsung pada kebijakan kredit dari lembaga perbankan. Misalnya, dalam kasus ekonomi zona euro yang terlalu panas, ECB menaikkan suku bunga untuk mendinginkan inflasi, suku bunga yang lebih tinggi mendorong bank untuk membatasi pinjaman dengan menetapkan suku bunga yang tidak menarik.

Di sisi lain, untuk mendorong pertumbuhan di zona euro yang sedang berjuang, ECB dapat memangkas suku bunga untuk memberi wawasan kepada bank-bank dengan lebih banyak kredit, sehingga mendorong investasi. ECB meminjamkan ke bank tetapi secara teori tidak diperbolehkan untuk meminjamkan langsung ke pemerintah zona euro sendiri, karena ini akan menjadi pembiayaan defisit negara-negara anggota.

Add Comments