Pelayanan Gratis Tabung Oksigen bagi Penderita COVID-19

Indonesian Radio 2 views
Muhammad Ihsan dengan penuh syukur membawa tabung oksigen ke sebuah kantor kecil di pinggiran Jakarta, melapisi peralatan pernapasan dengan puluhan lainnya di dinding.

Ihsan telah memanfaatkan layanan sewa baru, yang didirikan oleh para sukarelawan sebagai tanggapan terhadap wabah virus corona yang melanda ibu kota Indonesia, meminjam tabung untuk memberi oksigen yang sangat dibutuhkan ibunya yang terinfeksi.

“Alhamdulillah, ini sangat membantu ibu saya,” kata Ihsan, menambahkan bahwa diagnosis COVID-19-nya diperumit oleh asma yang sudah ada sebelumnya.

“Silinder oksigen ini sangat membantu,” kata Ihsan, 25 tahun, sambil mengembalikan alat tersebut. “Saya coba cari kemana-mana, dari Bekasi sampai Bogor tapi tidak ketemu. Kebetulan, seorang teman merekomendasikan meminjam dari sini jadi saya mencoba dan alhamdulillah, saya mendapatkannya. ”

Sekelompok relawan bernama Action of Our Indonesia Movement atau GITA, mendirikan sistem penyewaan tabung oksigen pada awal Juli, bertujuan untuk membantu para penderita COVID-19 di ibu kota yang tidak mampu mengakses rumah sakit atau perawatan lain.

Silinder - sekitar 400 telah disumbangkan ke grup - dipinjamkan kepada pengguna secara gratis selama seminggu, tetapi harus diisi ulang dengan oksigen sebelum dikembalikan.

Indonesia merupakan salah satu negara yang paling terdampak pandemi di Asia Tenggara, dengan sekitar 3,08 juta kasus dan 80.000 kematian. Jakarta, khususnya, telah berjuang untuk memerangi penyebaran cepat varian Delta dari virus corona, memperluas sistem perawatan kesehatannya ke titik puncaknya.

“Ketika kami melihat kondisi semakin buruk, dengan banyak orang yang mengisolasi diri dan kekurangan tabung oksigen, kami berinisiatif untuk meminjamkan tabung oksigen kepada orang yang membutuhkan, secara gratis,” kata relawan Suranto Kurniawan, 43.

Biaya tabung oksigen telah meroket di Jakarta menjadi minimal sekitar $120 (1.800.000 rupiah), harga yang tidak terjangkau oleh banyak orang di ibu kota.

Sebagai tanda keputusasaan yang dirasakan oleh banyak orang, ada aliran peminjam yang terus-menerus ke kantor grup di Depok meskipun faktanya GITA tidak memverifikasi sumber oksigen atau memeriksa silinder yang dikembalikan secara ketat selain memberi mereka desinfeksi dasar.

Sistem ini bekerja sebagian besar dari mulut ke mulut, dengan orang-orang mendengarnya di WhatsApp atau Instagram. Orang-orang mengajukan aplikasi secara online, lalu memilih silinder untuk periode satu minggu.

GITA mencoba untuk memastikan orang-orang yang bukan kontak dekat dari kasus yang terinfeksi mengambil silinder, tetapi mengakui sistem sebagian besar berbasis kepercayaan.

“Kami juga manusia yang juga khawatir akan terpapar COVID-19, tapi apa yang bisa kami lakukan? Kami hanya ingin membantu, itu saja,” kata Kurniawan.

Sayangnya, untuk beberapa sewa tidak cukup. Anto Mulyanto, 48, yang meminjam tabung untuk ibunya sebelum meninggal, mengatakan menemukan oksigen untuk mengisi tabung yang berkapasitas 2-3 jam itu masih menjadi kendala.

“Mendapatkan silinder belum tentu menyelesaikan masalah, karena mengisi ulang adalah masalah lain.”

Add Comments