Populasi Jepang yang Menua Bertaruh Pada Mobil Self-Driving

Indonesian Radio 1 views
Dengan populasi yang menua dan membutuhkan transportasi, Jepang bertaruh pada mobil otonom (self-driving), tetapi kecelakaan yang melibatkan kendaraan self-driving di Paralimpiade menggambarkan tantangan di depan.

Jepang jauh dari satu-satunya tempat dengan kendaraan otonom di jalan, tetapi pemerintahnya telah menetapkan percepatan teknologi sebagai prioritas utama.

Tahun lalu, Jepang menjadi negara pertama di dunia yang mengizinkan kendaraan yang mampu mengambil kendali penuh dalam situasi tertentu untuk beroperasi di jalan umum.

Mobil Honda memiliki otonomi “Level 3”, artinya dapat mengambil keputusan tertentu sendirian, meskipun pengemudi harus siap untuk mengambil kemudi dalam keadaan darurat.

Pemerintah telah mengubah undang-undang untuk membuka jalan bagi kendaraan otonom yang semakin maju, dan Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri (METI) memiliki rencana untuk 40 lokasi uji taksi otonom secara nasional pada tahun 2025.

Ini adalah kebijakan yang didorong oleh masalah serius: populasi Jepang adalah yang tertua di dunia, dan negara ini diganggu oleh kekurangan tenaga kerja yang terus-menerus.

“Di sektor kargo dan transportasi, pengemudi menjadi lebih tua dan kekurangan sumber daya manusia menjadi serius,” kata laporan METI baru-baru ini.

Itu juga memperingatkan "kecelakaan lalu lintas yang mengerikan yang disebabkan oleh pengemudi lanjut usia yang melakukan kesalahan operasional."

Dengan permintaan yang jelas, pembuat mobil lokal telah berbaris untuk mengembangkan teknologi.

Toyota yang terlaris berencana untuk menjalankan bus self-driving e-Palette di sepanjang jalan khusus di kota pintar yang dibangunnya di kaki Gunung Fuji.

Bus-bus berjalan di desa atlet selama Olimpiade Tokyo 2020, tetapi proyek itu dihentikan sebentar setelah sebuah kendaraan menabrak dan melukai seorang Paralimpiade dengan gangguan penglihatan.

Bus telah mendeteksi pria itu dan berhenti, tetapi seorang operator di atas kapal mengabaikan sistem tersebut.

Bagi Christopher Richter, kepala penelitian Jepang di broker CLSA dan spesialis otomotif, insiden tersebut menunjukkan seberapa jauh sektor ini harus melangkah.

“Orang-orang mengatakan otonomi siap untuk komunitas terkontrol semacam ini,” tetapi bahkan di sana “gagal,” katanya.

Untuk pedesaan Jepang, kendaraan otonom “akan menjadi kebutuhan,” tambah Richter.

“Saya dapat melihat mengapa ini menjadi prioritas bagi pemerintah, bagi pembuat mobil … (tetapi) mengemudi otonom skala besar mungkin tidak akan datang dalam dekade kita.”

Pembuat mobil Jepang mengakui cakrawala waktu adalah proposisi yang kompleks pada tahap ini.

Ketika Nissan meluncurkan tes taksi self-driving Easy Ride pada tahun 2018, dikatakan bahwa mereka diharapkan akan tersedia secara komersial mulai awal 2020-an.

Tetapi Kazuhiro Doi, wakil presiden global perusahaan yang bertanggung jawab atas penelitian, sekarang lebih berhati-hati.

“Penerimaan sosial (mobil otonom) tidak cukup tinggi,” katanya.

“Sangat sedikit orang yang memiliki pengalaman mengemudi secara otonom. Tanpa memiliki pengalaman, saya pikir sangat sulit untuk menerimanya, karena itu terlalu baru.”

Bulan ini, taksi Easy Ride menjalani tes putaran ketiga di jalan umum di Yokohama, meskipun di area terbatas yang ditentukan untuk tujuan tersebut.

"Pintu tertutup," terdengar suara seorang wanita setelah seorang penumpang menekan tombol "jalan" mobil, dan kendaraan itu melaju dengan sendirinya, bergerak dengan hati-hati di tengah gerimis.

“Ketika kami memberikan test ride untuk pelanggan, semua orang terkejut. Ini lebih baik dari yang mereka harapkan,” kata Doi.

“Dan pengalaman semacam itu perlu diakumulasikan.”

Tapi dia mengakui sulit untuk mengatakan kapan taksi otonom bisa tersedia secara komersial di Jepang, mencatat bahwa mobil Easy Ride saat ini menghindari daerah "rumit" dengan jalan sempit atau berliku.

“Sayangnya, daerah yang rumit memiliki pelanggan,” katanya.

Add Comments