PM Inggris Gagal Mendapatkan Kesepakatan Perdagangan AS

Indonesian Radio 2 views
PM Inggris Boris Johnson telah gagal membuat terobosan dalam mendapatkan kesepakatan perdagangan bebas besar pasca-Brexit senilai puluhan miliar pound dengan AS setelah apa yang tampak seperti perjalanan yang sukses ke Gedung Putih untuk bertemu dengan Presiden Joe Biden.

Para kritikus menunjuk pada keluarnya Inggris dari UE dan protokol Irlandia Utara yang goyah sebagai poin utama.

Itu adalah penyerahan dan keramahan yang biasa untuk kamera, tetapi setelah diskusi dan pemotretan 90 menit, hanya ada sedikit substansi untuk diklaim Boris Johnson sebagai kemenangan besar bagi pemerintahannya.

Tetapi keengganan Presiden Joe Biden untuk menjamin perjanjian perdagangan bebas yang didambakan senilai hampir £300 miliar setahun dengan London yang akan menjadi pil paling pahit yang harus ditelan.

Keluarnya Inggris dari UE dan dampak dari protokol NI yang goyah disebut-sebut sebagai masalah utama meskipun Presiden Biden berusaha mengecilkan kaitan tersebut.

Johnson mencoba mengabaikan anggapan bahwa prospek kesepakatan 'menghilang'.

Analis di seberang Atlantik yakin kedua masalah itu terkait secara intrinsik tetapi yang terpenting, itu juga merusak kredensial Brexit Johnson.

Itu akan menjadi kemenangan politik bagi Boris Johnson yang kembali dari perjalanan Gedung Putih yang sukses dan mengungkap rincian kesepakatan perdagangan bebas dengan Washington senilai ratusan miliar pound di lantai Dewan Perwakilan. Johnson sekarang mendapati dirinya dengan tangan kosong, memainkan permainan menunggu dan bertanya-tanya apakah pertaruhannya keluar dari UE telah membuahkan hasil.

Boris Johnson akan kembali menghadapi para menterinya untuk mungkin menjual gagasan Inggris bergabung dengan kesepakatan perdagangan yang ada antara AS, Kanada, dan Meksiko. Bagi banyak orang di dalam pemerintahan – dan memang partai Konservatif yang lebih luas – ini mungkin terasa seperti langkah mundur.

Add Comments