Penguasa Dubai Gunakan Spyware Israel untuk Meretas Telepon Mantan Istri

Indonesian Radio 5 views
Sebuah pengadilan Inggris telah memutuskan bahwa Sheikh Muhammad al-Maktoum dari UEA memerintahkan peretasan ilegal ponsel mereka yang menentangnya di pengadilan Inggris.

Itu termasuk telepon mantan istrinya putri Haya dari Yordania serta tim hukum dan keamanannya. Penguasa Dubai, yang dianggap sebagai bagian dari pemerintahan Inggris yang memiliki hubungan dekat dengan keluarga kerajaan, telah membantah terlibat.

Sebuah kisah keluarga yang berlangsung sekitar 20 tahun, penguasa otokratis Dubai, Sheikh Muhammad al-Maktoum dan mantan istrinya, Putri Jordan, Haya, memperebutkan hak asuh dua putri mereka di pengadilan Inggris.

Pengadilan tinggi Inggris telah memutuskan bahwa selama fase penting persidangan, al-Makhtoum memerintahkan telepon mantan istrinya, asisten pribadinya, tim keamanan dan hukumnya, dan telepon pengacaranya yang merupakan anggota Parlemen Inggris untuk diretas.

Putri Haya melarikan diri dari Dubai dua tahun lalu dan mengetahui penculikan dan penganiayaan suaminya terhadap dua putri mereka. Di Inggris, dia mengajukan perintah pengadilan untuk mencegah anak-anaknya dikembalikan ke Dubai.

Putusan yang dipublikasikan di sini, mengungkapkan bagaimana penguasa Dubai berusia 70 tahun, sekutu dekat Inggris menyalahgunakan kekuasaannya dan melanggar hukum pidana Inggris untuk mempengaruhi jalannya proses pengadilan.

Spyware intrusif yang digunakan adalah Pegasus yang dikembangkan oleh kelompok NSO rezim Israel, yang disebut-sebut sebagai salah satu untuk memerangi terorisme.

Itu adalah spyware yang sama yang digunakan antek Sheikh untuk melacak salah satu putrinya, Sheikha Latifa pada tahun 2018 ketika dia mencoba melarikan diri dari Dubai dengan kapal. Dalam video selundupannya, dia menjelaskan apa yang terjadi padanya.

UEA adalah rumah bagi lebih dari 500 bisnis Inggris dan lebih dari 120.000 warga Inggris. Ini adalah klien senjata buatan Inggris. Sheikh Muhammad al-Makhtoum adalah miliarder pemilik kuda pacu dengan ikatan kuat dengan pendiri Inggris. Dia juga memiliki kerajaan properti di Inggris. Dia telah difoto dengan ratu dan menerima piala darinya untuk kemenangan pacuan kuda. Dan di atas semua itu, memiliki kekebalan berdaulat dari segala kemungkinan penuntutan di masa depan.

Tetapi hukum Inggris telah dilanggar di sini, dan kasus ini menimbulkan pertanyaan yang sangat canggung tentang salah satu teman terdekat Inggris di Timur Tengah. Namun juru kampanye mengatakan, di mana uang terlibat, pendirian Inggris siap untuk melihat ke arah lain.

Add Comments