AS Perluas Pangkalan Militer di Afrika

Indonesian Radio 5 views
Dari dulu tidak memiliki kepentingan militer strategis di benua itu, hanya dalam waktu satu dekade, AS kini memiliki sekitar 30 pangkalan militer yang tersebar di seluruh Afrika.

Proyek Komando Afrika atau AFRICOM Pentagon menggambarkan dirinya dirancang untuk mempromosikan keamanan, stabilitas, dan kemakmuran regional, sambil membantu memperkuat pasukan keamanan negara-negara sekutu. Tetapi juga mengakui AFRICOM akan bekerja untuk memajukan kepentingan nasional AS di benua itu.

Beberapa analis menunjuk pada lonjakan upaya kudeta di Afrika Timur dan Barat, wilayah yang memiliki konsentrasi terbesar pangkalan AS. Setidaknya tujuh kudeta selama 13 tahun terakhir dilaporkan melibatkan pasukan yang dilatih di bawah AFRICOM.

Persaingan yang berkembang dengan Cina disebut-sebut sebagai alasan lain untuk proyek militer Barat yang bertujuan mendominasi benua Afrika dan mengeksploitasi negara-negara kaya sumber daya di sana.

Kembali pada tahun 2013 ketika AFRICOM pertama kali didirikan, hanya dua negara Afrika yang menunjukkan kesediaan untuk menjadi tuan rumah pangkalan Amerika. Tapi sekarang, bahkan Afrika Selatan, yang pernah memimpin kampanye melawan intervensi Amerika di benua itu, telah menjadi tuan rumah latihan dengan AS.

USS Hershel Williams adalah kapal perang pertama yang ditugaskan secara permanen ke AFRICOM. Ini juga kedua kalinya berlabuh di Cape Town dalam waktu kurang dari setahun. Perluasan AFRICOM menunjukkan hubungan militer strategis dan pengaruh yang ingin dibangun AS dengan Afrika Selatan.

Dalam hal ini, masa depan tampak suram bagi Afrika. Seperti yang ditunjukkan oleh sejarah, AS telah membawa ketidakstabilan dan konflik ke wilayah mana pun yang menjadi pijakan militernya.

Add Comments