Arab Saudi dan Gengnya Marah lalu Mengusir Duta Besar Lebanon

Indonesian Radio 13 views
Arab Saudi telah mengatakan kepada duta besar Lebanon untuk meninggalkan negara itu dalam 48 jam.

Menurut media pemerintah Saudi, kerajaan telah memerintahkan duta besar Lebanon, Fawzi Kabbara, untuk meninggalkan negara itu dalam waktu 48 jam setelah pernyataan anti-perang yang dibuat oleh Menteri Informasi Lebanon George Kurdahi tentang perang berdarah di Yaman.

Sebelumnya, George Kurdahi hanya mengkritik perang yang dipimpin Saudi di Yaman, mengatakan Yaman "membela diri ... melawan agresi eksternal," menambahkan bahwa "rumah, desa, pemakaman, dan pernikahan dibom" oleh koalisi pimpinan Saudi dan perang sia-sia ini harus dihentikan.

Menggambarkan komentar Kurdahi sebagai “ofensif,” kerajaan Saudi yang marah tidak berhenti hanya dengan mengusir duta besar tetapi bahkan melarang semua impor dari Lebanon dan warganya bepergian ke sana.

Seperti biasa, para syekh kecil Teluk Persia di Bahrain, Kuwait, dan Uni Emirat Arab dengan tergesa-gesa mengikutinya untuk mengusir duta besar Lebanon.

Untuk waktu yang lama, Riyadh marah dengan ketidakpatuhan Beirut terhadap kebijakan Saudi.

Pada tahun 2017, pejabat Saudi bahkan secara paksa menahan mantan perdana menteri Lebanon Saad al-Hariri dan memaksanya untuk mengumumkan pengunduran dirinya dari Riyadh hanya untuk memaksa Beirut tapi tidak berhasil.

Add Comments