Dirjen IAEA di Iran untuk 'Inspeksi Lebih Luas' Situs Nuklir

Indonesian Radio 6 views
Direktur Jenderal Badan Energi Atom Internasional, Rafael Grossi, telah mengunjungi Iran untuk membicarakan cara-cara meningkatkan kerja sama kedua belah pihak.

Kunjungan itu dilakukan menjelang pembicaraan Wina minggu depan antara Iran dan kekuatan dunia mengenai cara-cara untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015.

Pada hari Senin, ia mengadakan pembicaraan dengan Kepala Organisasi Energi Atom Iran, Mohammad Eslami. Diskusi berlangsung selama dua jam secara tertutup, sebelum kedua pejabat itu memberi penjelasan kepada wartawan tentang poin-poin utama pembicaraan.

Grossi juga mengunjungi Menteri Luar Negeri Iran, Hossein Amir-Abdollahian, di kemudian hari untuk meminta pemerintah Iran meningkatkan kerja samanya dengan IAEA. Grossi terakhir mengunjungi Tehran pada September, ketika ia memperoleh persetujuan Iran untuk akses internasional ke kamera pemantau yang dipasang di situs nuklir Iran.

Tetapi Republik Islam kemudian membatasi inspeksi IAEA terhadap fasilitas nuklirnya menyusul serangkaian apa yang disebut Teheran sebagai komentar bermotivasi politik yang dibuat oleh pengawas atom terhadap Iran.

Kepala nuklir Iran mengatakan Tehran bertekad untuk melanjutkan kerja sama teknisnya dengan badan tersebut dengan syarat bahwa IAEA keluar dari atmosfer politik dan tetap pada tugas teknisnya.

Kunjungan Grossi dilakukan menjelang pembicaraan yang dijadwalkan minggu depan di Wina yang bertujuan menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 antara Iran dan kekuatan dunia. Dialog telah terhenti selama lebih dari lima bulan di bawah pemerintahan baru Iran.

Kesepakatan nuklir menjanjikan keringanan sanksi bagi Iran sebagai imbalan bagi negara yang membatasi program nuklirnya.

Tetapi pada tahun 2018, Amerika Serikat menarik diri dari kesepakatan dan menerapkan kembali sanksi terhadap Tehran di bawah Presiden Donald Trump saat itu. Sebagai tanggapan, Tehran sejak itu meningkatkan aktivitas dalam program nuklirnya, termasuk meningkatkan persediaan dan kadar uranium yang diperkaya di atas batas yang ditetapkan oleh kesepakatan.

Sekarang kedua belah pihak akan terlibat dalam pembicaraan tidak langsung untuk putaran ketujuh di Wina pada 29 November untuk mencari cara bagi AS untuk bergabung kembali dengan kesepakatan sebagai imbalan bagi Iran untuk kembali ke kewajiban penuh.

Iran meyakinkan IAEA bahwa ia akan kembali sepenuhnya mematuhi JCPOA, tetapi itu membutuhkan kemauan politik dari AS dan Eropa untuk mencabut sanksi terlebih dahulu; sesuatu yang tampaknya menjadi inti dari diskusi minggu depan di Wina.

Add Comments