Erupsi Semeru, Puluhan Meninggal dan Ribuan Rumah Rusak

Indonesian Radio 3 views
Gunung Semeru kembali memuntahkan awan panas pada Senin (6/12/2021) sekitar pukul 09.00 WIB. Akibatnya, hujan abu kembali turun. Warga Desa Supit Urang, Kecamatan Pronojiwo, Kabupaten Lumajang panik dan lari berhamburan.

Berdasarkan data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) per Senin pukul 20.15 WIB, setidaknya 22 orang tewas, sementara 22 orang dinyatakan hilang dan 56 lainnya mengalami luka-luka. Erupsi juga berdampak terhadap 5.205 jiwa.

Mengutip Kompas.com, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Lumajang mencatat sebanyak 2.970 rumah warga terdampak erupsi Gunung Semeru.

Sebagian rumah warga rusak dan tertimbun material awan panas guguran Gunung Semeru. Sementara sebagian lainnya penuh dengan abu. Seperti rumah warga di Desa Supit Urang, Kecamatan Pronojiwo yang luluh lantak akibat material erupsi Gunung Semeru.

"Jumlah rumah terdampak APG Semeru 2.970," kata Kepala Bidang Rehabilitasi dan Rekontruksi BPBD Kabupaten Lumajang, Joko Sambung melalu keterangan tertulis, Minggu (5/12/2021).

Data tersebut terkumpul per Minggu pukul 17.00 WIB. Selain rumah warga, ada 13 fasilitas umum yang ikut terdampak. Terdiri dari jembatan, sarana pendidikan, dan tempat ibadah.

Dampak fasilitas umum terparah adalah putusnya Jembatan Gladak Perak yang menjadi akses utama Lumajang dan Malang. (RA)

Add Comments