Sikap 'Tidak Logis dan Destruktif' E3 pada Negosiasi Wina Mengejutkan Rusia

Indonesian Radio 17 views
Pihak-pihak Eropa untuk JCPOA (E3) telah menekan Iran untuk Kembali untuk memenuhi kewajiban nuklirnya sejak pembicaraan Wina dimulai pada bulan April.

Saat ini pembicaraan putaran ketujuh sedang berlangsung untuk menghidupkan kembali kesepakatan tersebut. Namun sikap Troika Eropa dalam negosiasi telah bertentangan.

Negosiator top Rusia telah menyatakan keterkejutannya atas pendekatan ketiganya terhadap kebangkitan JCPOA.

Mikhail Ulyanov mengatakan posisi yang diadopsi oleh Prancis, Inggris, dan Jerman 'tidak logis dan destruktif' dan sepertinya ini adalah pertama kalinya mereka duduk di meja negosiasi.

Ulyanov juga memuji pendekatan Iran terhadap negosiasi sebagai langkah maju.

“Rekan-rekan Iran kami telah menyampaikan tuntutan mereka dengan agak transparan dan mengajukan proposal mereka dalam bentuk tertulis. Dari sudut pandang Rusia, ini adalah langkah maju karena baik kesepakatan tertulis maupun konsensus resmi tidak tercapai pada akhir enam putaran negosiasi sebelumnya.”

Iran bertekad untuk tidak menerima apa pun di luar JCPOA.

Dan itu akan fokus pada penghapusan sanksi AS sebagai tujuan utama pembicaraan.

Penanda JCPOA 2015 ditinggalkan secara sepihak tiga tahun kemudian oleh Presiden Amerika Serikat saat itu Donald Trump.

Add Comments