Iran: Proposal Wina Tidak 'Maksimal' Tetapi Berdasarkan Hak JCPOA

Indonesian Radio 3 views
Putaran ketujuh pembicaraan Wina ditutup pada hari Jumat dengan keuntungan sederhana, dan tim perunding kembali ke rumah untuk reses.

Iran, Cina, Rusia, Prancis, Jerman dan Inggris, ditambah AS, yang berpartisipasi secara tidak langsung, telah mengadakan beberapa putaran pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan 2015, yang ditinggalkan AS pada 2018 dan menerapkan kembali sanksi terhadap Iran.

Kedua belah pihak sekarang bekerja untuk mencapai kesepakatan tentang teks bersama yang akan menjanjikan penghapusan sanksi anti-Iran, masuknya kembali AS ke kesepakatan dan kembalinya Iran untuk sepenuhnya mematuhi perjanjian tersebut.

Tehran mengatakan di tempat pertama, mereka ingin semua sanksi, yang diberlakukan sebagai bagian dari apa yang disebut kampanye tekanan maksimum AS, dihapus dengan cara yang dapat diverifikasi. Juga, harus ada jaminan bahwa AS tidak akan mengingkari kesepakatan itu lagi. Hal ini tampaknya menjadi penghalang utama karena AS menganggap tuntutan Iran sebagai tuntutan maksimal.

Tehran mengatakan tuntutannya tidak lain adalah haknya berdasarkan kesepakatan 2015. Kementerian Luar Negeri Iran menggambarkan perilaku AS sebagai gejala alzheimer, karena telah melupakan ketentuan pakta.

Iran dan kelompok 4+1 memulai pembicaraan Wina pada bulan April tahun ini, selama pemerintahan Iran sebelumnya.

Pembicaraan putaran keenam adalah yang terakhir dalam pemerintahan Rouhani, dan putaran ketujuh dimulai setelah jeda lima bulan ketika Iran membentuk tim barunya dalam pemerintahan baru Iran.

Tim perunding Iran yang baru berbagi sikap yang sama dengan yang sebelumnya. Iran ingin semua sanksi dicabut. Sementara masih ada perlawanan dari pihak AS untuk menerima tuntutan Iran, pihak-pihak yang berunding berharap bahwa dalam putaran pembicaraan berikutnya, titik temu dapat dicapai.

Add Comments